Bumi Berguncang Mengiringi Pemakamannya Sang Penjagal Ariel Sharon




Bumi Berguncang Mengiringi Pemakamannya Sang Penjagal Ariel Sharon

TEL AVIV (daulahislam.com) : Pemakaman mantan Perdana Menteri Ariel Sharon pada hari Senin di ladangnya di Israel selatan diiringi Gempa bumi wilayah utara negara pada saat para pejabat dari seluruh dunia memberikan penghormatan terakhir kepada salah satu pemimpin dan pendiri penjajah Israel tersebut.

Penduduk Galilea utara melaporkan di situs Ynetnews.com bahwa mereka merasakan gempa sekitar tengah hari. Mengkonfirmasi pengakuan tersebut, Institut Geofisika Israel melaporkan bahwa gempa tersebut berkekuatan 3,5 pada skala Richter .

Ahli geologi mengatakan mereka mencari pola dan tanda-tanda untuk menentukan apakah gempa lebih besar akan segera menyusul.

Amotz Agnon, profesor geologi di Universitas Ibrani di Yerusalem, mengatakan gempa besar dalam waktu dekat dapat menyebabkan ribuan kematian .

“Dari pengalaman, kita tahu bahwa semuanya tergantung pada waktu ketika gempa terjadi,”. lanjut Agnon.

Sharon meninggal pada usia 85 pada Sabtu (11/1) lalu, setelah menghabiskan delapan tahun terakhir sisa hidupnya dalam kondisi koma akibat stroke yang dideritanya. Bagi ratusan jutaan penduduk di dunia, terutama di Arab, Sharon adalah seorang ‘pembunuh massal’.

Ia juga menjadi penyebab meletusnya perlawanan rakyat Palestina yang dikenal dengan Intifada II pada 2000, setelah kunjungannya yang provokatif ke Masjid Al Aqsa , tempat paling suci ketiga dalam Islam.

Berbeda dengan pemakaman Sharon yang sepi pelayat, pada pemakaman Nelson Mandela di Johannesburg lebih dari 70 pemimpin dunia terbang ke Afrika Selatan untuk menghadiri pemakamannya, beberapa waktu lalu. (Dp/dais)

Out Of Topic Show Konversi KodeHide Konversi Kode Show EmoticonHide Emoticon

Note: only a member of this blog may post a comment.

Thanks for your comment